News

Harga tiket dan kebijakan bagasi naik siasat bisnis maskapai

REPORTED BY: Siti Dzakiyyah

Harga tiket dan kebijakan bagasi naik siasat bisnis maskapai

Marsekal (Purn) Chappy Hakim mengatakan kebijakan bagasi berbayar bagian dari siasat bisnis maskapai penerbangan. Ia mengatakan strategi pemasaran tiket pesawat selama ini terlihat murah, kemudian adanya kebijakan bagasi berbayar membuat masyarakat kaget.

 

"Siasat menjual sesuatu yang sebenarnya mahal supaya kelihatan murah. Sesederhana itu. Cuman karena sudah terlanjur orang punya persepsi itu (harga tiket) murah, kemudian tiba-tiba mahal, tiba-tiba bagasi berbayar makanya ribut," kata Chappy saat ditemui wartawan di Gado-gado Boplo, Cikini, Jakarta, Sabtu (09/02/2019).

 

Chappy juga mengatakan pemisahan harga tiket pesawat dengan harga bagasi adalah bagian dari persaingan bisnis antar maskapai. Namun, ia mengatakan dibalik harga mahal itu masyarakat akan mengukur prioritasnya sebelum membeli tiket pesawat.

 

"Sekarang bagaimana orang menentukan harga tiket dan harga bagasi terpisah tadi, itu bagian dari persaingan bisnis. Yang harus dipahami terbang itu mahal, mengapa dibalik mahal karena ada keuntungan yaitu speed jadi sebenarnya sudah jelas maka orang mengukur prioritasnya apa," ujarnya.

 

Chappy mengatakan tarif harga bagasi itu bagian dari skema bisnis maskapai penerbangan, sementara Pemerintah hanya bisa membuat aturan tertentu. Menurutnya, hal itu menyebabkan asosiasi penerbangan harus berkomunikasi dengan pemerintah untuk mengatur regulasi kebijakan tersebut supaya masyarakat tidak khawatir.

 

"Itu sebabnya disampaikan ada asosisasi yang bisa berkomunikasi dengan pemerintah sehingga pemerintah bisa menggunakan regulasi sehingga tidak menimbulkan keresahan di masyarakat. Sehingga pelayanan masyarakat di bidang transportasi udara itu benar-benar wajar dan proporsional," ujarnya.

 

Selanjutnya, Chappy juga mengatakan kehadiran Dewan Penerbangan perlu untuk mengatasi dan mengawal dunia penerbangan di Indonesia. Menurutnya, pengelolaan penerbangan tidak bergantung pada satu institusi saja, tetapi institusi-institusi pemerintahan lainnya.

 

"Itu harus menurut saya. Kenapa? karena mengelola penerbangan itu tidak bisa 1 institusi kita penerbangan itu dampaknya besar sekali. Kalau kita bicara tentang infrastruktur penerbangan tentang airport itukan ranahnya kementerian dalam negeri misalnya kalau kita mengurus penerbangan ke luar negeri itu lahannya kementerian luar negeri. Ada porsinya," pungkasnya.

Jokowi sampaikan data tak akurat, TKN tak ingin dibilang mencontek
Jokowi dikabarkan pakai earpiace saat debat, Kubu Prabowo: Jangan mudah terprovokasi
Warga Papua desak KPK setop kriminalisasi Lukas Enembe
BPN: Rakyat yang akan membantah kesalahan data Jokowi
Pengamat: Jokowi sampaikan data kurang akurat,Prabowo kurang tajam
Prabowo: Pembangunan infrastruktur era Jokowi grasa-grusu
Prabowo bingung saat ditanya Jokowi soal unicorn, ini penjelasannya
Jokowi dituding pakai alat bantu komunikasi saat debat, ini kata TKN
Prabowo nilai serangan Jokowi soal kepemilikan tanah wajar
TKN: Prabowo bingung jawab pertanyaan, Jokowi rileks
Soal Freeport, Jokowi tak takut pada siapapun demi rakyat
Jokowi bantah serang Prabowo terkait ratusan ribu hektar lahan
Prabowo akan pisahkan kementerian lingkungan hidup dan kehutanan bila jadi presiden
KGI Sekuritas: IHSG berpotensi menguat
Ada ledakan di arena debat capres, polisi lakukan penyelidikan
Fetching news ...