PKS: Neraca perdagangan berat sebelah mengakibatkan kenaikan BBM

REPORTED BY: Insan Praditya

PKS: Neraca perdagangan berat sebelah mengakibatkan kenaikan BBM Ketua DPP Partai Keadilan Sejahtera (PKS), Mardani Ali Sera

Ketua DPP Partai Keadilan Sejahtera (PKS), Mardani Ali Sera menilai salah satu penyebab naik nya harga Bahan Bakar Minyak (BBM) adalah neraca perdagangan yang berat sebelah. Salah satu sebab neraca berat sebelah pemerintah melakukan impor secara berlebih, sehingga dolar terus menguat dan mengakibatkan kenaikan BBM.

"Saya melihatnya, selama Indonesia menjadi importir,kita ini kan 'made importir' ya, yaitu kita ekspor tapi juga impor , tapi banyakan impor nya dari pada ekspor nya, maka neraca perdagangan kita akan berat, dolar dan BBM akan terus naik," ujarnya di Gedong Djoang Jakarta, Rabu malam (10/10/2018).

Menurutnya, pemerintah harus bekerja keras dalam menyiasati naik nya BBM, yaitu dengan cara memenuhi kebutuhan BBM dari dalam negeri (Domestik) ,sehingga impor dapat ditekan semaksimal mungkin.

"BBM selama tidak dipenuhi dari domestik pasti akan naik terus ,sehingga pemerintah harus bekerja keras," terangnya.

Dia menyarankan pemerintah untuk menggalakan program naik angkutan umum dan memperbaiki fasilitas penunjangnya, dalam menyiasati kenaikan BBM. Maka,secara otomatis masyarakat akan beralih ke transportasi umum.

"Tentu paling utama adalah menyegerakan angkutan umum, sehingga dengan aturan yang ketat, orang akan migrasi dari kendaraan pribadi ke umum," tegasnya.

Mardani mengatakan program B20 yang sedang dijalankan pemerintah yaitu kebijakan mencampur minyak nabati sebesar 20 persen sudah berjalan dengan baik,sehingga pemerintah harus memperbanyak kilang minyak agar sektor hilirnya dapat berjalan dengan baik. Dengan kebijakan itu, maka kebutuhan BBM dari dalam negeri dapat terpenuhi.

"Kedua, pemerintah sudah mulai bagus, bauran 20 persen B20 itu bisa memotong banyak, tapi memang tidak cukup ya. Sehingga kilang minyak harus di perbanyak, kemudian pada saat yang sama me-liberalisasi sektor hilir nya, itu akan menentukan," tutupnya.

Jokowi sampaikan data tak akurat, TKN tak ingin dibilang mencontek
Jokowi dikabarkan pakai earpiace saat debat, Kubu Prabowo: Jangan mudah terprovokasi
Warga Papua desak KPK setop kriminalisasi Lukas Enembe
BPN: Rakyat yang akan membantah kesalahan data Jokowi
Pengamat: Jokowi sampaikan data kurang akurat,Prabowo kurang tajam
Prabowo: Pembangunan infrastruktur era Jokowi grasa-grusu
Prabowo bingung saat ditanya Jokowi soal unicorn, ini penjelasannya
Jokowi dituding pakai alat bantu komunikasi saat debat, ini kata TKN
Prabowo nilai serangan Jokowi soal kepemilikan tanah wajar
TKN: Prabowo bingung jawab pertanyaan, Jokowi rileks
Soal Freeport, Jokowi tak takut pada siapapun demi rakyat
Jokowi bantah serang Prabowo terkait ratusan ribu hektar lahan
Prabowo akan pisahkan kementerian lingkungan hidup dan kehutanan bila jadi presiden
KGI Sekuritas: IHSG berpotensi menguat
Ada ledakan di arena debat capres, polisi lakukan penyelidikan
Fetching news ...