PKS: Neraca perdagangan berat sebelah mengakibatkan kenaikan BBM

REPORTED BY: Insan Praditya

PKS: Neraca perdagangan berat sebelah mengakibatkan kenaikan BBM Ketua DPP Partai Keadilan Sejahtera (PKS), Mardani Ali Sera

Ketua DPP Partai Keadilan Sejahtera (PKS), Mardani Ali Sera menilai salah satu penyebab naik nya harga Bahan Bakar Minyak (BBM) adalah neraca perdagangan yang berat sebelah. Salah satu sebab neraca berat sebelah pemerintah melakukan impor secara berlebih, sehingga dolar terus menguat dan mengakibatkan kenaikan BBM.

"Saya melihatnya, selama Indonesia menjadi importir,kita ini kan 'made importir' ya, yaitu kita ekspor tapi juga impor , tapi banyakan impor nya dari pada ekspor nya, maka neraca perdagangan kita akan berat, dolar dan BBM akan terus naik," ujarnya di Gedong Djoang Jakarta, Rabu malam (10/10/2018).

Menurutnya, pemerintah harus bekerja keras dalam menyiasati naik nya BBM, yaitu dengan cara memenuhi kebutuhan BBM dari dalam negeri (Domestik) ,sehingga impor dapat ditekan semaksimal mungkin.

"BBM selama tidak dipenuhi dari domestik pasti akan naik terus ,sehingga pemerintah harus bekerja keras," terangnya.

Dia menyarankan pemerintah untuk menggalakan program naik angkutan umum dan memperbaiki fasilitas penunjangnya, dalam menyiasati kenaikan BBM. Maka,secara otomatis masyarakat akan beralih ke transportasi umum.

"Tentu paling utama adalah menyegerakan angkutan umum, sehingga dengan aturan yang ketat, orang akan migrasi dari kendaraan pribadi ke umum," tegasnya.

Mardani mengatakan program B20 yang sedang dijalankan pemerintah yaitu kebijakan mencampur minyak nabati sebesar 20 persen sudah berjalan dengan baik,sehingga pemerintah harus memperbanyak kilang minyak agar sektor hilirnya dapat berjalan dengan baik. Dengan kebijakan itu, maka kebutuhan BBM dari dalam negeri dapat terpenuhi.

"Kedua, pemerintah sudah mulai bagus, bauran 20 persen B20 itu bisa memotong banyak, tapi memang tidak cukup ya. Sehingga kilang minyak harus di perbanyak, kemudian pada saat yang sama me-liberalisasi sektor hilir nya, itu akan menentukan," tutupnya.

Golkar: kami yang pertama dukung Jokowi
Fahri Hamzah ungkap kepentingan Amerika dalam konflik Israel-Palestina
Warga potong salib makam dan larang keluarga yang wafat berdoa di TPU
IHSG bakal menguat jelang keputusan The Fed
PDIP nantikan klarifikasi Wiranto soal pengrusakan bendera Demokrat
Kurang potennya Ma'ruf Amin dan ramalan Jokowi bakal kalah karena sang wakil
Wartawan tewas naik 14 persen di sepanjang 2018
Negara tak akan punah karena Prabowo kalah
KPU: Kotak suara kardus hemat 70 persen
Prabowo sentil elit koalisi belum nyumbang, PKS: Kami otomatis bantu
Kubu Prabowo nilai jargon wong cilik Jokowi hanya untuk komoditas politik
KPU harap anggaran pemilu dapat digunakan mulai Januari 2019
Demokrat nilai tuduhan Wiranto terkait oknum perusak salah dan terburu-buru
Farhat Abbas minta PSI dikeluarkan dari Tim Kampanye Nasional
PPP: Yang kaget kotak suara kardus mungkin tak hadir rapat
Fetching news ...